• +6221 4288 5430
  • +62 8118 242 558 (BIC-JKT)
  • +62 8118 242 462 (BIC-INA)
  • info@bic.web.id

STRATEGI DAN INOVASI SEKTOR PANGAN: MENJAWAB TANTANGAN INDUSTRI 4.0.



Indonesian Food Innovation Center (IFIC) dengan dukungan dari Badan Penelitian dan Pengembangan Industri (BPPI) Kementerian Perindustrian, memulai kegiatan perdananya dengan menyelenggarakan“Seminar Strategi dan Inovasi Sektor Pangan: Menjawab Tantangan Era Industri 4.0. ”(Food Innovation Initiatives: Facing the Industry 4.0. Challenges). Seminar dikuti oleh sekitar 100 undangan, dibuka dengan pengarahan Menteri Perindustrian RI; dan mengetengahkan strategi garis besar Pemerintah untuk mendukung inovasi industri, yang dibawakan oleh Dr. Ngakan T. Antara, Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Industri, Kementerian Perindustrian, dan dilanjutkan dengan paparan oleh Dr. Roy Sparingga tentang strategi dan peran yang ingin dibawakan oleh IFIC.

Selanjutnya seminar menampilkan wakil pelaku bisnis pangan, yang dibawakan oleh ibu Yunawati Gandasasmita, Head of Innovation Development Center Kalbe, dengan menunjukkan berbagai prospek bisnis pangan yang belum digali di Indonesia, dan ternyata selaras dengan strategi yang digariskan dalam Rencana Induk Pengembangan Industri Indonesia (RIPIN) Kementerian Perindustrian. Pada makalah penutup, bapak Archie Slamet dari CSIRO Indonesia mengetengahkan potensi merealisasikan ketahanan pangan di Indonesia melalui upaya memerangi wastage (kemubaziran) yang terjadi di sepanjang rantai pasok industri pangan dari hulu sampai ke hilir. Kemubaziran dalam hal ini digolongkan menjadi dua bagian besar, yaitu “losses” akibat kerusakan bahan pangan sejak dipanen sampai pengolahannya, dan “waste” karena bahan pangan siap saji yang terbuang sia-sia dalam proses konsumsinya. Statistik memperkirakan 32% bahan pangan di dunia menjadi mubazir. Jumlah ini lebih dari cukup untuk menanggulangi kelaparan/kekurangan pangan di seluruh muka bumi, termasuk menghapuskan soal ketahanan pangan secara global. 

Diskusi yang dipandu oleh Kristanto Santosa dari BIC, menyimpulkan besarnya potensi membangun sektor industry pangan Indonesia melalui inovasi; seandainya bisa terjadi kolaborasi, sinergi dan keselarasan strategi antara pelaku bisnis, ilmuwan dan kebijakan pemerintah. Untuk itu, IFIC bisa berperan menjadi fasilitator dan intermediatornya.

Bagi yang berminat untuk memperoleh materi seminar, seluruh makalah silahkan klik di sini


Komentar

Belum ada komentar

Tinggalkan Pesan

Berita Terbaru

Inovasi Sawit : Cahaya di Ujung Terowongan Krisis Covid-19

 Menyimak acara webinar Mahakarya Inovasi Sawit Nasional, dalam rangka Pekan Riset Sawit Indone

Nominasi Proposal Baru Ditutup

Kegiatan pemilihan “112 Inovasi Indonesia – 2020”  tahun ini menjalani m

Membangun Karakter di Era Social Distancing & Online Learning

Pada Jum’at 9 Oktober minggu lalu, President University (Jababeka) menyelenggarakan webinar u

Model Entrepreneurial University di Indonesia?

Pada Kamis 1 Oktober 2020, Lembaga Kawasan Sains dan Teknologi (LKST) Bidang Inovasi dan Alih Teknol

New Innovation Paradigm: Sky is No Longer a Limit !

Pandemi Covid-19 sekalipun telah mengakibatkan krisis kemanusiaan secara global, ternyata juga telah