• +6221 4288 5430
  • +62 8118 242 558 (BIC-JKT)
  • +62 8118 242 462 (BIC-INA)
  • info@bic.web.id

OBITUARI - Prof. Linawati Hardjito - Inovator Berkearifan Lokal



Duka mendalam bagi BIC dan segenap Inovator Indonesia, tentunya juga bagi IPB; saat mendengar berita berpulangnya Prof. Dr. Linawati Hardjito, pada Minggu pagi, 18 Juli 2021 di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Baa, Kabupaten Rote Ndao, Nusa Tenggara Timur (NTT). Dr. Linawati pergi ke Kabupaten Rote Ndao (NTT) dalam rangka tugas bersama mitra Kementerian Desa dan Pembangunan Daerah Tertinggal. Pada 24 Juni 2021, saat hendak kembali ke Bogor, Prof. Linawati melakukan pemeriksaan dengan rapid test antigen sesuai protokol, dan ternyata terkonfirmasi positif Covid-19, sehingga harus menjalani karantina perawatan terpusat di Rusun Nee. Namun kondisinya pada 8 Juli 2021 yang lalu memburuk, dan sempat dirujuk ke RSUD Baa di ruang isolasi khusus Covid-19, namun akhirnya jiwanya tak tertolong.

BIC telah mengenal dan mendukung kiprah inovasi Dr. Linawati sejak dimulainya "100 Inovasi Indonesia-2008", saat beliau mengajukan karya inovasi tentang pembuatan kosmetika tabir surya (sunblock) dari buah mangrove Xylocarpus Sp. Gagasan riset diperoleh saat Dr. Linawati melihat nelayan-nelayan pancing di Maluku yang badannya dibaluri dengan semacam bedak putih yang dibuat dari tepung buah mangrove. Selanjutnya team beliau menjadi langganan tetap mengajukan proposal ke pemilihan 100+ Inovasi Indonesia, dan topiknya terfokus pada sumber daya tanaman dan organisme pesisir Indonesia yang memang sangat kaya dan masih sangat sedikit dimanfaatkan; khususnya aneka rumput laut Indonesia yang saat ini sebagian diekspor hanya sebagai olahan "rumput kering". Namun gagasan inovasi Prof. Linawati  sangatlah luas, mulai dari kosmetika, obat-obatan, kimia dan pewarna untuk industri, bahan pangan dan banyak lagi. Dan beliau tidak pernah berhenti hanya pada tataran riset, namun selalu mendorong inovasinya menuju berbagai kegiatan usaha, termasuk mendirikan perusahaan sendiri.      

Yang sangat mengesankan untuk dikenang dari Prof. Linawati adalah sifatnya yang sangat rendah hati, namun pada saat yang sama sosok pembelajar yang luar biasa, dengan instinct bisnis yang kuat. Dalam komunitas inovator BIC, Prof Linawati dikenal sebagai salah satu "Srikandi Inovasi IPB". Salah satu tesis Dr. Linawati dalam soal inovasi di Indonesia adalah pentingnya mengamati dan belajar dari tradisi serta kearifan lokal masyarakat untuk mencari gagasan inovasi. Dari pengalamannya, sebagian besar tradisi dan kearifan lokal terbukti secara ilmiah saat dilakukan penelitian. Ini berarti, riset untuk inovasi dapat dilakukan lebih terarah, lebih cepat, lebih murah, dan dengan tingkat keberhasilan yang jauh lebih tinggi. Selain itu, Prof. Linawati senantiasa memikirkan bagaimana produk-produk inovasi yang dikembangkannya berdampak bagi masyarakat, yang selalu dirangkulnya sebagai mitra dalam pengembangan proyek-proyek inovasinya bahkan sampai ke proyek-proyeknya di mancanegara.  
      
Prof. Linawati, beristirahatlah dengan damai ....    

(KS/18/07/21)


Komentar

Belum ada komentar

Tinggalkan Pesan

Berita Terbaru

Satu Bangsa - Satu Bahasa - Inovasi Indonesia

Setelah berpartisipasi dalam Program Certified Innovation Professional (CIP) yang diselenggarakan ol

THE CHALLENGERS “113 INOVASI INDONESIA-2021” UPDATES !

Evolusi proses pemilihan tahunan “100+ Inovasi Indonesia” dari ajang kompetisi, promosi

Program Certified Innovation Professional (CIP) – Angkatan II

Setelah sukses dalam melaksanakan lokakarya online perdana, yang diikuti sekitar 20 peserta dari lim

Undangan dan Tantangan Inovasi Sosial dari Octava

Sekitar 25,7 % atau 650 juta orang di Asia Tenggara berada dalam usia sekolah. Namun akses ke pendid

Certified Innovation Professionals untuk Inovasi Indonesia

Setelah melalui Lokakarya online (e-Workshop) berturut-turut selama 7 @ 3 jam workshop selama 4 ming