• +6221 4288 5430
  • +62 8118 242 558 (BIC-JKT)
  • +62 8118 242 462 (BIC-INA)
  • info@bic.web.id

Membuat Lalat Buah Kualat

Atraktan Lalat Buah dari Selasih dan Jambu Biji

Deskripsi Singkat


Indonesia dikenal sebagai negara tropis dengan aneka ragam buah tropis yang memiliki potensi ekspor yang besar. Hama lalat buah menjadi kendala paling besar, karena menyebabkan buah rontok dan hasil panen menurun, juga dapat mengakibatkan ditolaknya komoditas ekspor buah.

Salah satu cara pengendalian yang dianggap ramah lingkungan adalah dengan menggunakan atraktan dan perangkap, karena tidak meninggalkan residu pada buah. Sayangnya harga atraktan komersil cukup tinggi dan bukan berasaldari bahan alami.

Inovasi formulasi atraktan berbahan alami selasih (Ocimum sp.) dan ekstrak jambu biji merah (Psidium Guajava) selain lebih ekonomis, ternyata juga lebih efektif menarik lalat buah, dibandingkan atraktan lain yang ada.

False Fruit for Fruit Fly

 

Short Description


Fruit flies are known pest that cause fruit to fall early from tree, reduces productivity, and exported fruit commodities being rejected.

Attractant and trap is the perffered solution to get rid of fruit flies without leaving chemical residue on fruit. Formulated attractant using extracts of sweet basil and red guava is proven to attract more fruit flies, and more economic compared to other commercially ready attractants.


Perspektif

Mempelajari sifat alami hama dan menggunakannya untuk memerangkap serta menangkapnya secara efektif dan efisien menggunakan bahan alami, merupakan cara yang inovatif untuk mengendalikan hama lalat buah secara aman.

Keunggulan Inovasi:

  • Berbahan baku alami, sehingga aman dan ramah lingkungan
  • Bahan baku mudah didapat
  • Berdasarkan uji coba, memberikan hasil yang lebih baik dibandingkan atraktan lalat buah yang telah beredar di pasaran
  • Harga atraktan yang dihasilkan pada inovasi ini jauh lebih murah dibandingkan atraktan lalat buah yang telah beredar di pasaran

Potensi Aplikasi:

Inovasi ini dapat diaplikasikan pada kebun buah dan dapat diproduksi oleh industri pestisida.


Innovator:

Tim Inovasi

Prof. Dr. Ir. M. H. Bintoro, M.Agr; Agus Kardinan; Muhammad Syakir; Ahmad Arif Amin

Institusi

Institut Pertanian Bogor

Alamat

Gd. A. H. Nasoetion Lt. 5, Kampus IPB Dramaga, Bogor 16680

Status Paten

Telah Terdaftar

Kesiapan Inovasi

*** Telah Dikomersialkan

Kerjasama bisnis

*** Terbuka

Peringkat Inovasi

*** Paling Prospektif


File

Gambar 2


Video

Tidak ada


Perkembangan Inovasi