• +6221 4288 5430
  • +62 8118 242 558 (BIC-JKT)
  • +62 8118 242 462 (BIC-INA)
  • info@bic.web.id

Idea Mall – ITB Fair 2010




Bandung, 6 – 7 Februari 2010


Berkaitan dengan penyelenggaraan ITB Fair 2010, Business Innovation Center telah sukses meramaikan acara di salah satu event ITB Fair tersebut, yaitu diskusi kafe - Idea Mall.

Dalam diskusi kafe ini, Business Innovation Center telah menampilkan beberapa produk inovasi unggulan dari keempat inovator terpilih yang memberikan presentasi dan penjelasan mengenai karya inovasi mereka yang telah mereka ciptakan dan kembangkan. Para presentor yang hadir antara lain adalah:

Hadi Prayitno, presentor dari PT. Hartono Istana Teknologi memaparkan produk inovatifnya yaitu Polytron. Dalam pemaparannya, beliau menjelaskan bahwa Polytron selalu mengedepankan inovasi dan nilai tambah untuk selalu dapat bersaing dengan produk-produk luar negeri khususnya dari negara China. “Dalam riset kami Polytron selalu mengedepankan konsep PDCA (Plan, Do, Check and Action),” ujar beliau menambahkan.

Yohanes Nawari, presentor dari PT. Katama Surya Bumi dengan memaparkan produk inovasi unggulannya yaitu KSLL (Konstruksi Sarang Laba-laba). Yohanes mengatakan, KSLL merupakan suatu inovasi yang dikembangkan oleh bangsa Indonesia dan merupakan warisan teknologi yang dapat dimanfaatkan bagi seluruh dunia. KSLL juga sudah diaplikasikan ke beberapa proyek baik skala kecil sampai ke skala nasional.

Youk Tanzil , presentor dan CEO dari PT. Indonesia Lintas Net, dengan produk inovasinya yaitu Indline. Sebuah Rich Media Communication Platform pertama kali di Indonesia yang memungkinkan untuk berkomunikasi dengan siapa saja, dimana saja dan kapan saja secara mudah dan murah.
“Indline bermulai dari sebuah mimpi, dimana mimpi tersebut akhirnya dikembangkan dan menjadi kenyataan,” kata Youk Tanzil.

Dayat, presentor dari Balai Besar Keramik, dengan produk inovasinya yaitu PCP (Permeable Ceramics Paving). Dalam presentasinya beliau menjelaskan bahwa PCP dikembangkan dengan memanfaatkan bahan-bahan material yang tidak terpakai menjadi produk yang bernilai tambah. Selain itu, pembuatan PCP juga dapat memberdayakan masyarakat sekitar pertambangan sehingga dapat meningkatkan kesejahteraan mereka. Di akhir penjelasannya, beliau mengundang para mahasiswa untuk dapat berkunjung ke Balai Besar Keramik untuk melihat langsung cara pembuatan PCP tersebut sehingga dapat mempelajari dan mengembangkan ide untuk penelitian-penelitian yang lain.

Terakhir, Kristanto Santosa, Direktur Eksekutif Business Innovation Center menjelaskan bahwa inovasi saat ini bukan lagi untuk menemukan suatu produk baru yang canggih atau mutakhir tetapi bisa dengan meng integrasikan beberapa sektor aplikasi menjadi produk, sehingga menghasilkan nilai tambah. Beliau juga menghimbau agar para mahasiswa selalu berinovasi dan mengembangkan semangat untuk berintegrasi.

Dan diskusi kafe ini kemudian ditutup dengan acara tanya jawab. (bic)

 


Komentar

Belum ada komentar

Tinggalkan Pesan

Berita Terbaru

Sinergi A-B-G: Membangun Model Techno-Center di Indonesia

Setelah melalui serangkaian pertemuan akhir-pekan, pada 21 Mei 2019 dilaksanakan pertemuan pendahulu

Indonesia Innovation Award - 2019

Setiap organisasi bisnis dan organisasi pemerintah harus bisa melakukan adaptasi terhadap perkembang

Universitas Indonesia Memaknai “Open Innovation”

Dalam era “wacana” Open Innovation, Universitas Indonesia (UI) sepertinya ingin menunjuk

INFO: Serangan Cyber ke Web BIC

Setelah berkiprah tanpa gangguan yang berarti selama lebih dari 11 tahun, pada hari Jum’at 12

“100+ Inovasi Indonesia” Menuju Layanan E-Incubator BIC

BIC tengah mengembangkan sistem inkubator bisnis baru yang diharapkan akan dapat  secara efisie